Berhari Minggu di Candi

Minggu 11 September kemarin Javlec Junior punya acara lagi. Kali ini menggambar bersama di Pelataran Candi Borobudur. Kali ini saya ditemani Apied, Lio, Kurnia, Erik, Niken, dan Rendi yang memang tukang gambar.

Waktu kami datang langsung dikerubuti sama adik-adik. He..he..he.. Mereka tu dah nunggu sejak jam 8 padahal kmrin saya bilang kalau kami akan datang jam 9. Mana pakai molor gara-gara saya meninggalkan sesuatu di rumah. Jadi maluu…

Rencana awalnya, kami mau jalan bareng-bareng ke candi. Berhubung ada penduduk yang nawarin nganter pake pick upnya, ya sudah, adek-adeknya rame-rame naik di belakang. Wuih.. ribut banget! Pada rebutan naik ke belakang bak mau jadi yang berangkat duluan. Malah ada yang pakai nangis segala karena dipikir ditinggal sama teman-temannya.

Kami masuk ke kawasan candi lewat Hotel Manohara. Waktu sampai, kami nyari tempat teduh buat menggambar ramai-ramai. Sebelumnya, adek-adeknya diitung dulu supaya nanti nggak ada yang tercecer 😀 Lima puluh anak lebih kan repot klo nanti pada lari entah ke mana. Apalagi waktu itu candi rame banget pengunjungnya.

Akhirnya kami membagi kelompok berdasar umur. Adek-adek yang sekolah di TK menggambar bareng Niken. Temanya menggambar bebas. Di kelompok ini pada main corat-coret. Saat ditanya, mereka bilang yang digambar itu ular, pohon, rumah, batu, bintang, sama ada juga yang ngambar tukang ojek! Imajenatif banget ya? Saya baru tahu kemarin karena di acara sebelumnya, anak-anak TK nggak pernah menggambar. Mereka biasanya memilih bergabung dengan kelompok mendongeng atau melipat kertas.

Beda banget sama teman-temannya yang lebih tua. Di pertemuan-pertemuan sebelumnya, hampir seluruhnya menggambar dua buah gunung yang ada sawahnya. Mungkin karena mereka terbiasa diseragamkan? Lalu tiap kali pelajaran menggambar gurunya selalu ngasih contoh gambar gunung? Saya jadi ingat cita-cita jaman kecil dulu. Dulu, saya pengen jadi mentri pendidikan. Gara-gara ngelihat di sampul buku pelajaran tiap kali ganti mentri pasti ganti kurikulum. Entah kenapa saya beranggapan kalau jadi mentri pendidikan, saya bisa seenaknya menghapus pelajaran-pelajaran yang nggak nyenengin. Yah, dengan demikian saya menyelamatkan banyak anak di Indonesia yang bosan setengah mati dipaksa duduk berjam-jam tiap hari di sekolah.

Kelompok anak kelas 1 sampai 3 SD, ikut Lio menggambar bareng. Pertama-tama, mereka membuat gambar pohon. Setelah itu, mereka bersama-sama menggambar rumah dan halaman dan menggambar biri-biri. Di kelompok ini sempat ada rebutan crayon warna hitam. Awalnya, adik-adik ini beranggapan menggambar garis tepi itu harus dengan warna hitam.

Anak kelas 4 dan 5 karena jumlahnya banyak, dipecah menjadi dua kelompok. Yang pertama ikut Apied. Awalnya mereka menggambar bermacam-macam hewan yang gayanya kartun banget. Bentuknya mirip tokoh-tokoh di desain tshirt yang biasa dibuat Apied. Ntah kenapa lalu gambarnya berubah menjadi tokoh-tokoh di kartun Spongebob. Ada satu adek yang gambarnya beda. Awalnya saya pikir dia ngambar sawah dengan pohon-pohon dengan seekor hewan berwarna oranye. Dengan lugunya saya bertanya: “Itu gambar sapi ya?” Dan, saya merasa bersalah karena menurut pembuatnya, itu gambar serigala.

Kelompok kedua, bergabung dengan Kurnia. Awalnya mereka menjiplak jarinya dan memberi muka dan rambut di masing-masing jari hingga jadi keluarga jari. Setelah itu mereka bersama-sama menggambar sawah yang ada orang-orangan berbaju merah.

Anak-anak kelas lima ke atas menggambar ditemani Erik dan Rendi. Setelah dibagi, mereka langsung lari menggambar di dekat pertunjukan barongsai. Ada yang menggambar barongsay, ada yang menggambar layang-layang, dan ada juga yang menggambar candi.

Sekitar jam 12an, acara selesai. Saatnya mengeluarkan buku-buku untuk dipinjam. Biasanya, adik-adik ini memilih salah satu temannya untuk menjadi petugas perpus. Si petugas ini yang bertugas mencatat buku yang dipinjam dan nanti mengumpulkan buku sebelum kami datang lagi. Berhubung sudah terlalu siang, kali ini kami tidak mengadakan pemilihan. Ada seorang adek berumur 3 tahun berteriak-teriak heboh. “Ini siapa nanti yang bertanggungjawab!” 😀

Setelah mereka pulang, kami ramai-ramai makan siang di bawah pohon. Berhubung hari masih terlalu siang untuk balik ke Jogja, kami jalan-jalan dulu keliling candi. Dan seperti biasa isinya penuh dengan sesi foto-foto narsis. Seperti ini 😀

Candi Borobudur siang itu panaaassss…. sekali. Berhubung kami hampir mengalami dehidrasi, kami cuma keliling di satu tingkat. Sebelum keluar, kami dibeliin legen (minuman dari nira kelapa) sama Kurnia. Bapak penjualnya ngambil langsung dari pohonnya lo. Dia sampai tiga kali naik turun pohon untuk kami.

Berhubung sudah sore dan capai, kami harus pulang. Makasih temen-temen dah mau jadi relawan. Terimakasih juga untuk Wini, Indra, dan Ice yang dah nyumbang buat beli alat gambar dan sewa mobil. 😀

Iklan

Para Pemuja Matahari

Saat mendengar judulnya, orang sering bertanya: “Ini novel tentang Suku Aztec, Maya, atau Inca ya?” Bukaann… Ini novel tentang remaja yang keliling Jawa sendirian. Kenapa judulnya Para Pemuja Matahari? Baca deh, ada kok di akhir novelnya 😛

Ceritanya, ada seorang mahasiswi berumur 19 tahun namanya Naia. Dia pamit untuk pergi ke tempat sepupunya di Jakarta. Saat seharusnya pulang, Naia pergi untuk mengelilingi Jawa. Dan mulailah dia jalan-jalan sendirian ke tempat-tempat yang dulu cuma pernah ia baca di koran dan majalah atau lihat di TV.

Waktu di Baduy, dia sempat kaget karena masyarakat sana beda banget sama buku-buku yang pernah ia baca. Saat Naia melanjutkan perjalanan ke Gunung Salak, dia bergabung dengan serombongan mahasiswa dan hilang.

Naia sempat hampir pulang, tapi ia merasa perjalanannya belum seberapa dan melanjutkan pergi ke Segara Anakan. Di tempat yang ada di Laguna Nusakambangan ini, ia bertemu dengan seorang nelayan yang masih sangat muda. Nelayan tadi harus putus sekolah untuk mencari nafkah buat keluarganya.

Perjalanannya kemudian berlanjut ke Semarang. Naia kemudian menyebrang ke Karimun Jawa dan bersenang-senang dengan seorang turis dari Inggris. Di penginapan, ia bertemu dengan serombongan turis lokal dan bersama-sama melanjutkan perjalanan ke Kawah Ijen.

Nah, itu tadi sedikit gambaran ceritanya. Kalau ingin tahu seperti apa cerita lengkapnya juga ilustrasi laiinya, baca saja di novelnya. Ayo cari di rak novel di toko buku terdekat. Atau, bisa dipesan lewat Lrwahyudyanti@yahoo.com atau 08170420500. Harganya didiskon dari Rp. 39.500 jadi Rp.30.000 (belum termasuk ongkos kirim).

“Dengan tutur kata yang sederhana, pengalaman perjalanan penulis dengan catatan sejarah dan kebudayaan setempat mampu membuat pembaca terhanyut..”Kioen Moe, General Manager Program and Development Metro TV

“Membaca novel ini membuat saya iri! Iri pada Naia yang udah keliling Jawa dan menikmati budaya plus pemandangan yang eksotis. Kapan ya bisa jalan-jalan kayak dia?” (Ken Terate, penulis teenlit).

Topeng Lara

Neta meraih majalah remaja yang baru saja diantarkan tukang koran dengan malas-malasan. Ia kemudian duduk di kursi ruang tamu dan mulai membaca. Sampul majalah tadi memperlihatkan seorang gadis cantik seumuran dirinya sedang tersenyum di bawah poster besar sebuah film yang baru saja dibintanginya. Neta langsung membuka halaman tempat wawancara dengan model cantik bernama Kartika Larasati tadi.

“Saya sih seneng banget dapat kesempatan main film. Saya jadi punya kesempatan untuk membuktikan saya juga memiliki bakat akting. Awalnya, saya tidak menyangka kalo Om Pras (Anindito Prastomo, sutradara film—red) menawari saya. Bingung juga. Saya sempat menolak, takut kalo hasilnya mengecewakan. Tapi rasanya sayang melewatkan kesempatan. Belum tentu ada lagi yang mau menawari saya.”

Neta tersenyum membaca wawancara tadi. Ia meneruskan membaca. Isinya tentang wartawan majalah yang memuji-muji Lara sebagai seleb yang rendah hati, murah senyum, pintar, dan lain-lain. Nih orang muna banget. Neta mulai menggeleng-gelengkan kepala saat membaca aktifitas Kartika Larasati yang baru saja diangkat menjadi duta HIV/ AIDS.

Belum selesai Neta membaca majalah, terdengar suara seseorang memanggilnya. Tak lama kemudian masuk seorang gadis berambut ikal muncul. “Haiiiiii….. Jadi jalan-jalan ga?”

Neta menoleh ke arah suara tadi. “Hallo. Siapa suruh kamu masuk?”

Gadis tadi langsung nyelonong duduk di samping Neta dan menarik majalah yang sedang dibacanya.

“Sejak kapan aku butuh permisi kalau ke rumah kamu? Majalah di rumahku belum datang, kok tempatmu sudah? Eh, aku cantik ya?”

Neta menatap Lara, “Aku heran, kok bisa-bisanya cewe kaya kamu ditulis seleb yang rendah hati, dan banyak sanjungan yang engga banget.”

Lara tertawa dan membaca keras-keras artikel mengenai dirinya. “Saat ini, Kartika termasuk seleb yang mementingkan urusan sekolahnya. Ia sering menolak tawaran syuting atau pemotretan jika bertabrakan dengan jadwal sekolahnya. Cewek cantik yang satu ini jago lho di sekolahnya! Rangkingnya engga pernah lebih dari lima besar.”

Neta menggeleng-gelengkan kepalannya. “Seingatku. Aku kenal kamu lebih dari sepuluh tahun. Kita juga sekelas pas SD dan SMP. Menurutku, sekitar delapan puluh persen berita dalam surat kabar tadi boong banget. ”

“Bukan boong. Tapi jaga image. Seleb mana sih yang engga pernah nutupin aibnya.” Lara kemudian melemparkan majalah tadi ke meja. “Jadi nemenin aku belanja ga? Ntar aku traktir makan.”

***

Mereka kemudian pergi ke sebuah pusat perbelanjaan. Lara menarik tangan Neta ke arah restoran fastfood.

“Nggak mau ah. Aku nggak suka makanan nggak sehat,” tolak Neta.

“Tapi aku belum sarapan.”

“Ke warung di depan jalan aja yu? Aku pengen makan gado-gado.”

Lara mengikuti saran Neta. Tak lama kemudian, keduanya duduk di bangku kayu warung gado-gado yang terletak di samping tempat parkir pusat perbelanjaan tadi.

“Kenyang…” kata Lara sambil menyandarkan tubuhnya di kursi. Ia kemudian menegakkan punggung dan mengambil sebungkus rokok dari tas mungilnya.

Neta terbelalak saat melihat Lara mulai mengisap rokoknya, “Sejak kapan kau merokok?”

“Barusan,” jawab Lara enteng.

“Bukannya kamu tahu, ngerokok itu engga baik untuk kesehatan? Kau sendiri bilang Papa kamu meninggal gara-gara penyakit paru-paru.”

“Papa kan perokok berat. Aku cuma kalo lagi pengen aja,” bela Lara.

Neta menatap Lara. Banyak hal yang berubah dari dirinya sejak menjadi model. Dulu… Neta masih ingat saat pertama kali Lara pindah ke sekolahnya waktu kelas lima SD. Lara menangis karena ditinggal ibunya. Neta sebagai ketua kelas berusaha mendiamkannya. Neta juga pindah duduk di bangku sebelah Lara. Lara kecil sangat pemalu dan takut bertemu banyak orang. Ia selalu menundukkan badannya. Ia sering diejek karena terlalu tinggi. Berbeda dengan Lara yang sekarang. Ia sangat penuh percaya diri dan tidak takut lagi saat harus tampil di muka umum.

Lara anak pertama dari dua bersaudara. Ia memiliki seorang adik laki-laki. Sejak kecil, Lara dimasukkan ke les modeling dan menyanyi. Kata Lara, dulu mamanya ingin jadi artis tapi tidak kesampaian. Mamanya hanya bisa jadi penyanyi di café-café dan pertunjukan-pertunjukan kecil tiap malam tahun baru atau peringatan Agustusan. Dan sekarang, ia menyuruh anaknya meraih semua mimpi yang dulu gagal ia raih.

“Kartika ya?” tanya dua orang gadis.

“Bukan. Nama saya Lara.”

Kedua gadis tadi pergi sambil berbisik-bisik. Neta mendengar sepenggal percakapan mereka. “Tu. Bukan. Cuma mirip. Mana mungkin Kartika pake baju seperti itu. Makan di warung pinggir jalan dan merokok lagi.”

Neta menatap Lara. Hari ini ia mengenakan t-shirt yang sangat kedodoran dan celana jeans belel yang usianya lebih dari empat tahun. Rambut keritingnya diikat berbentuk cepol. Rara terlihat sangat berbeda dengan penampilannya di televisi atau di majalah.

“Denger nggak tadi mereka ngomongin apa? Aneh, masa mentang-mentang aku model, aku harus pake baju rapi trus pake make-up tiap hari. Siapa juga yang mengharuskan kalo model nggak boleh makan di pinggir jalan?” Lara mengembuskan rokoknya. “Udah yuk. Jalan.”

Lara dan Neta berjalan sambil bergandengan tangan. Mereka tampak sangat kontras. Lara yang tingginya 176 senti dengan baju kucelnya beriringan dengan Neta yang mungil dan memakai rok putih berenda-renda.

“Eh liat. Ada sepatu lucu banget.” Rara menarik Neta ke arah counter sepatu.

“Bagus nggak?” kata Lara sambil menunjukkan sebuah sepatu lari berwarna kuning menyala.

Neta meraih label harga. Tertulis angka 759.000 rupiah. “Kau mau beli?”

“Ya.”

“Nggak sayang tu. Warnanya sulit dipaduin sama baju-baju kamu. Trus bukannya bulan lalu kamu baru saja beli sepatu lari?”

“Ga pa-pa. Aku ada duit kok.”

“Masalahnya bukan kamu punya duit apa engga. Kamu tu nggak butuh. Akhir-akhir ini kamu sering beli barang gara-gara laper mata. Sayang. Daripada buat beli sepatu mending kau sumbangin ke mana gitu. Di Indonesia ada lebih dari empatpuluh juta keluarga yang penghasilan sebulannya kurang dari harga sepatu tadi. Mending uangnya ditabung.”

Lara mengembalikan sepatu tadi ke tempatnya sambil mendengus. “Apa gunanya sih punya duit tapi engga boleh dipake?”

Neta diam saja melihat Lara yang mulai uring-uringan. Akhir-akhir ini memang Lara mudah marah. Mungkin dia terlalu capek dengan bermacam kegiatan. Dalam seminggu ia harus menjalani belasan pemotretan dan pengambilan gambar. Masih ditambah lagi harus belajar untuk sekolah dan les.

“Kau baik-baik aja?”

“Maksudmu?”

“Tingkah kamu akhir-akhir ini aneh.”

“Aku bosan. Aku pengen berhenti jadi model. Tapi engga dibolehin sama Mama. Mama bilang, aku engga bersyukur dikasi tubuh tinggi dan wajah cantik. Trus Mama juga bilang dia engga sanggup ngebiayain aku kuliah. Jadi aku harus cari duit sendiri.”

Neta diam saja saat Lara mulai mengeluh. Mulai dari jadwalnya yang padat hingga ia jarang tidur siang. Beberapa teman SMUnya yang selalu menganggapnya seleb sombong dan tidak pernah mau ikut acara sekolah. Dan lain-lain. Pantas kamu sekarang jadi keranjingan belanja. Aslinya kamu tu bosan dan butuh pelampiasan. Sayangnya belanja itu engga nyelesaiin masalah. Kamu malah jadi semakin bermasalah karena punya penyakit baru: Ngabisin uang untuk sesuatu yang engga berguna! Hal ini bisa bikin kamu semakin terikat sama uang. Gimana kalo nanti kamu dah nggak laku lagi jadi model?

Neta menatap wajah cantik Lara yang murung. Dulu, ia sering iri. Lara memiliki kulit putih, hidung manjung, dan bulu mata yang lentik. Wajahnya unik karena ayahnya keturunan Arab. Neta juga pernah iri waktu Lara memenangan lomba kecantikan yang diadakan sebuah majalah remaja. Berkat lomba itu, Lara menjadi model ekslusif untuk sebuah produk kosmetik remaja terkenal. Dan secara berturut-turut, Lara ditawari menjadi bintang iklan sampai main sinetron. Malah, kemarin ia baru saja meluncurkan sebuah film layar lebar. Tapi ternyata, hidup Lara tidak semenyenangkan yang Neta pikirkan.

Neta juga berfikir. Jangan-jangan semua selebritis yang ia baca di majalah, koran atau dengar beritannya di televisi seperti Lara? Terlihat penuh senyum dan gembira di foto, vidio klip, atau iklan dengan wajah cantik hasil berjam-jam tersiksa di salon. Tapi sebenarnya mereka sangat bosan dengan aktifitas sehari-harinya. Sampai banyak selebritis terlibat dengan kecanduan minuman keras dan obat-obatan. Bukankah kedua barang yang merusak tubuh itu hanya dikonsumsi oleh orang-orang yang tidak bahagia? Orang-orang yang butuh pelarian dari hidupnya yang tidak menyenangkan? Neta teringat cerita Lara tentang beberapa temannya sesama model yang pemabuk atau pecandu narkoba.

Lucunya, hal-hal buruk tentang para model tadi jarang diungkap media—kecuali kalau mereka tertangkap polisi saat membawa obat. Berita-berita di media massa sering menyanjung para selebritis yang dengan mudahnya menghasilkan uang untuk membeli baju bermerk dan mobil mewah. Seolah-oleh seleb itu mahluk hebat yang layak ditiru gaya hidupnya.

Hal yang sama juga terjadi pada Lara. Neta sering membantunya mengumpulkan kliping tentang Lara dari koran dan majalah. Biasannya berita-berita tadi terlalu melebih-lebihkan. Lara tidak sebaik dan sekeren yang diberitakan. Sering kali mereka berdua tertawa terbahak-bahak tiap kali membaca berita tersebut. Banyak orang tertipu dengan citra yang sengaja Lara perlihatkan di depan umum. Lara yang sebenarnya hanya seorang gadis yang kesepian karena tidak punya banyak waktu untuk bermain bersama teman-temannya. Harus berpura-pura ramah dan tersenyum pada semua orang. Dan tertekan karena mamanya terlalu terobsesi memiliki anak yang terkenal.

Lara yang dulu gadis sederhana, kini menjadi Lara yang seenaknya. Kadang, Lara sendiri selalu ingin menjadi yang terbaik. Ia tidak pernah rela dikalahkan orang lain. Ia tidak pernah mau bertemu gadis lain yang lebih cantik dari dirinya. Ia selalu mencari-cari kesalahan atau kejelekan gadis cantik lainnya. Bukankah itu tanda bahwa ia sebenarnya tidak bahagia dengan hidupnya? Neta pernah ingin menasehati Lara. Tapi ia malu. Kadang dirinya sendiri juga memiliki sifat iri. Dan diantara semua gadis di dunia ini, ia paling iri dengan teman dekatnya sendiri—Lara.