Belajar Menyenangkan di Museum

Museum Jogja Perjuangan

Saya percaya seseorang bisa mengumpulkan lebih banyak informasi ketika ia belajar dengan menggunakan seluruh indranya. Salah satu caranya dengan mengunjungi museum. Beruntung saya tinggal dan besar di Jogja yang memiliki beragam museum. Beberapa diantaranya menarik untuk dikunjungi.

Saya masih teringat saat dua tahun lalu mengajak 50-an murid sebuah penitipan anak ke Museum Dirgantara. Saya dan beberapa teman, menemani balita-balita tersebut belajar tentang transportasi. Di sana, mereka gembira bisa berlarian sambil menyentuh pesawat. Beberapa bahkan bisa dinaiki. Kami berteriak-teriak kagum saat melihat film tentang sekelompok penerbang. Seusai berkeliling, kami menggambar bersama. Anak-anak tersebut kemudian menceritakan kembali pengalamannya melihat benda-benda yang bisa terbang itu.

Museum Dirgantara Jogja

Museum perlu penataan yang cantik untuk membuat orang terkesan. Hal tersebut membuat pengunjungnya mengajak orang lain untuk datang. Museum Kolong Tangga merupakan salah satu museum yang kerap saya promosikan. Saya pernah mengajak editor Koran Tempo Makassar ke tempat tersebut. Karena terpesona dengan mainan-mainan yang pernah ia lihat pada waktu kecil, ia kemudian menulis untuk korannya. Ia mengundang orang lain untuk berkunjung ke sana. Bukankah hal tersebut merupakan promosi yang baik?

Museum Jogja Kolong Tangga

Barang-barang di museum adalah benda mati. Ia baru akan menarik dan punya “nyawa” saat ada pendongeng yang baik. Saya menemukan hal tersebut di Museum Batik. Waktu itu saya mengajak teman-teman dari Komunitas Goodread. Guide kami bisa menceritakan dengan baik tentang sejarah batik dan peralatan yang digunakan untuk membuatnya. Kami baru tahu kalau canting itu jumlahnya belasan macam. Lebih banyak daripada yang kami lihat di pasaran. Kami juga terpesona melihat batik kuno yang ditulis dengan sangat halus. Titik-titiknya seukuran pena satu mili. Jaman sekarang sudah tidak ada lagi pembatik setrampil itu.

Museum Batik Jogja

Jogja masih memiliki banyak museum lain. Saya harap museum lebih banyak berbenah untuk menarik pengunjung. Hal tersebut bisa tercapai jika museum memiliki pengelola-pengelola cerdas dan mencintai pekerjaannya. Mereka perlu membaca banyak buku supaya memiliki informasi untuk disampaikan ke pengunjung. Ia juga harus memiliki ketrampilan untuk membuat informasi tersebut menarik. Sebagai referensi, pengelola museum perlu banyak mempelajari cara museum lain menarik pengunjung. Internet mempermudah hal tersebut. Semoga ke depannya, para pengelola ini bisa mengubah museum jadi tempat menyenangkan. Saya tunggu.

Iklan

Suatu Hari Di Museum Batik Yogyakarta

???????????????????????????????

Sabtu, 22 November lalu, saya dan beberapa teman di Komunitas Goodreads datang ke Museum Batik. Beberapa teman sempat tersasar. Ternyata, museum yang beralamat di Jl Dr Sutomo 13 A, Bausasran, ini letaknya tidak di pinggir jalan raya.
Museum ini didirikan oleh Almarhum Hadi Nugroho dan istrinya Dewi Sukaningsih. Keduanya dahulu pemilik pabrik batik. Setelah lebih dari dua puluh tahun mengoleksi batik, mereka kemudian membuka museum ini pada tahun 1978. Kini, Museum Batik Yogyakarta memiliki sekitar 600 koleksi kain batik dan 800 peralatan membatik.
Mas Didik yang menemani kami berkeliling menjelaskan tentang jenis-jenis batik dan tahapan pembuatannya. Kami mulai dari melihat bingkai berisi berbagai macam canting. Ada sekitar dua puluhan canting dan goresan malam yang ia hasilkan. Canting fungsinya seperti pena. Ia menjadi alat untuk menggoreskan malam yang dipanaskan ke kain. Tiap ukuran menghasilkan goresan berbeda. Biasanya, di pasaran hanya ada 3 ukuran canting.

???????????????????????????????

Bagian kedua berisi bahan-bahan yang dipakai dalam pembuatan batik. Malam, lilin yang dipakai untuk menggambar di kain, terbuat dari sarang lebah. Selain itu malam juga mengandung damar mata kucing atau gondorukem. Di rak bahan juga terdapat berbagai kayu dan tanaman yang menghasikan pewarna. Jaman dahulu, batik dibuat dengan pewarna alam. Proses pewarnaan kain jaman dahulu membutuhkan berkali-kali pencelupan. Setelah itu, warna dikunci dengan zat yang terbuat dari kapur atau bunga tanjung. Kini, untuk alasan kepraktisan, banyak batik yang dibuat dengan pewarna buatan pabrik.

Kain-kain dalam museum ini banyak yang berusia tua. Saya berkali-kali melihat kain yang diperkirakan dibuat akhir tahun 1800 atau awal tahun 1900 an. Museum mengganti koleksinya tiap tiga bulan sekali. Kain yang baru saja dipajang mengalami perlakuan khusus sebelum masuk ruang perawatan. Ia terlebih dahulu direndam di air hangat untuk mematikan jamur. Kain kemudian diasap dengan ratus. Apabila rusak, kain diperbaiki sebelum masuk ruang penyimpanan. Untuk menjaga supaya tidak dimakan ngengat, kain disimpan dengan akar wangi.

Selama mengelilingi museum, kami berkali-kali terpesona melihat detail kain batik. Ada beberapa yang punya titik-tikik seukuran milipen 1 mili. Bayangkan, titik tadi dibuat dengan canting. Si pembuatnya pasti sangat ahli karena bisa menitikkan malam dengan ukuran sekecil tadi. Kami melototi kain-kain lama yang dibuat dengan garis sangat halus. Entah berapa bulan yang dibutuhkan pembuatnya untuk menyelesaikan sebuah kain. Jaman dahulu, batik dipakai sebagai penanda status sosial seseorang. Para saudagar kaya dan kaum bangsawan menggunakan kain batik yang ditulis dengan halus. Semakin halus dan rumit pola sebuah kain, harganya semakin mahal.

???????????????????????????????

Di sana, kami juga melihat batik pagi-sore. Istilah tersebut digunakan untuk menyebut kain batik yang memiliki dua pola sangat kontras di satu kain. Kadang, warnanya juga berbeda jauh. Ternyata, kain batik jenis ini muncul pada masa Jepang. Pada saat itu, kain susah dicari. Orang-orang lebih berpikir untuk memenuhi kebutuhan pangannya terlebih dahulu. Untuk itu, muncul dua pola dalam satu kain. Supaya kain tersebut bias dipakai di dua acara berbeda.

Museum Batik juga memiliki koleksi sulaman. Kebanyakan wajah pahlawan atau tokoh dunia. Pembuat sulaman tersebut meniru wajah Sukarno, Diponegoro, dan yang lain dari poster. Karya paling besar di ruangan tersebut adalah sulaman penyaliban Yesus. Oleh Museum Rekor Indonesia, sulaman ini mendapat penghargaan sebagai kerajinan tangan terpanjang. Ibu Dewi Nugroho membuat sulaman itu selama kurang lebih tiga tahun. Beliau mengerjakan sulaman tersebut saat menunggui suaminya yang sakit stroke.

Kursus Membuat Batik Lukis
Museum ini punya banyak cerita yang tidak cukup ditulis di satu artikel pendek. Lebih baik, teman-teman datang langsung ke Museum Batik untuk melihat koleksinya. Museum ini buka tiap senin sampai sabtu dari pukul 09.00 sampai 15.00. Kadang, pengunjung juga bisa melihat pengrajin sedang membatik. Museum ini juga menyediakan kursus singkat jika pengunjung tertarik membuat lukisan batik.

Suatu Hari di Museum UGM

Yang merusak keadaan Indonesia adalah manusia-manusia ber-ego kera: banyak bicara, pandai menganjurkan, tapi maunya mengambil terus. Serakah. Dengan orang-orang semacam itu, cita-cita masyarakat adil makmur, masyarakat sosial Indonesia, tidak mungkin akan dapat dicapai.

Orang harus mengerjakan tugasnya sebaik mungkin, tetapi janganlah melekatkan diri pada buah hasil karya-karyanya itu. Karena hidup ini, sebetulnya adalah jalan kembali menuju kepada Yang Maha Besar.

Saya terdiam waktu membaca kalimat Prof. Dr. Sardjito tadi. Kutipan itu sekarang terpasang di salah satu ruangan dalam Museum UGM. Kamar tersebut juga berisi meja dan radio tua yang dahulu mengisi ruang kerja dokter yang menjadi rektor pertama Universitas Gadjah Mada.

Saya beruntung berkeliling Museum dipandu oleh Widodo Usman, teman yang saya kenal di pembekalan Duta Museum DIY. Ia seperti ensiklopedi berjalan mengenai orang-orang yang pernah membesarkan UGM. Dari cerita Pak Wid, saya baru tahu kalau Prof. Sardjito hingga akhir hayatnya tidak memiliki rumah pribadi. Sarjana Indonesia yang meraih gelar doktor di Amerika tersebut memilih untuk menyumbangkan uangnya bagi dunia pendidikan.

Kutipan Sejarah
Pak Wid mengantar kami berkeliling bangunan yang beralamat di Bulaksumur blok D6 dan D7 tersebut. Museum UGM menceritakan perjalanan sejarah universitas terbesar di Indonesia. Di rumah pertama ada banner bertuliskan tanggal-tanggal penting bagi UGM. Di sini juga terdapat dokumentasi mengenai makna filosofis dari lambang dan bangunan yang ada di lingkungan universitas yang berdiri sejak 19 Desember 59.  Selain itu, rumah ini juga berisi peninggalan sejumlah tokoh nasional. Beberapa ruangan museum didedikasikan untuk Prof Natonagoro, Prof. Dr. Herman Johanes, Sri Sultan HB IX, dan beberapa nama lain yang pernah berjasa bagi UGM.
Bangunan kedua berisi sejumlah penemuan atau sumbangan UGM bagi Indonesia. Salah satunya dokumentasi mengenai Fakultas Kehutanan UGM yang menghutankan bukit gersang Wanagama di Gunungkidul. Tempat ini juga menyimpan benda-beda seperti Penciptaan alat seperti roket, varietas padi yang bisa ditanam di tempat kurang air, berbagai alat ukur, hingga cara pembuatan sutra.

Pencipta roket pertama Indonesia
Kami melanjutkan perjalanan ke rumah kedua. Bangunan ini pernah disinggahi tokoh-tokoh terkenal. Salah satunya Presiden Amerika, Barack Obama. Paman tiri pria keturunan Kenya tersebut seorang dosen di UGM. Sewaktu liburan panjang, Barack kecil beserta keluarganya beberapa kali menghabiskan waktu di Yogyakarta. Selain kisah Barack, dinding rumah tersebut bertuliskan tertimoni mengenai ibunya, Stanley Ann Dunham. Sepertinya, orang-orang mengenal Ann sebagai perempuan cerdas yang baik hati.

Saat membaca tulisan tadi, saya langsung berkomentar ke beberapa teman pria. “Besok kalau memilih istri, carilah perempuan cerdas. Karena 70% kepandaian seorang anakmu menurun dari ibunya.” Ya, saya percaya dia seorang perempuan hebat karena bisa mendidik seorang anak dari keluarga broken home bisa menjadi seorang presiden.

Sebenarnya, masih banyak cerita mengenai benda-benda yang pernah dihasilkan oleh akademisi UGM. Sayang, waktu kami terbatas. Sepertinya masih banyak cerita tentang UGM yang belum kami dengar.

Bermain di Museum Dirgantara

Horee… Jadi penjaga anak paruh waktu lagi. Sabtu kemarin, Mbak Tita dari Matatours mengundang anak-anak di Tempat Penitipan Anak Bringharjo untuk jalan-jalan ke Museum Dirgantara. Berhubung rencananya  sudah diumumkan sekitar dua bulan lalu, guru-guru TPA memakai acara tadi untuk “menjinakkan” anak-anak. Jadi, tiap kali ada yang berantem atau ribut parah, beberapa guru mengancam. Yang nakal nggak boleh ikutan pergi lihat pesawat. Lumayan bikin krucil-krucil yang lucu itu nurut. 😀

ImageAslinya, kami janjian berangkat jam 8.30. Supaya nggak ngaret dan tunggu-tungguan, kami yang mau nemeni main sengaja datang jam delapan. Ternyataa… mereka sudah siap sejak tadi. Tapi, tetep aja berangkatnya butuh waktu lama. Nggak gampang ngajakin anak-anak umur dua sampai lima tahun yang jumlahnya 50 orang itu. Pas jalan ke bus yang diparkir dekat Benteng Vredenburg, turis-turis yang lewat pada gemes sama mahluk-mahluk kecil ini. Ada yang iseng megang kepala, nyubit, sampai moto.
Di parkiran museum sudah ada bus-bus besar. Halaman luarnya sesak dengan rombongan sekolah. Kalau dilihat dari mobilnya, banyak yang dari luar kota. Berhubung dalam museum pasti penuh dan nggak asik kalo berjubelan, Mbak Tita ngajakin main di luar dulu.

Niat awalnya, kita mau duduk-duduk di dekat salah satu pesawat sambil menggambar bersama dan baca buku. Baru sejam kemudian pas museumnya mulai sepi, kita masuk. Ternyata… kali ini anak-anaknya cepat banget selesai menggambarnya. Habis itu mereka juga bosen dibacain buku. Akhirnya, isinya jadi acara bebas main-main.

ImageAda yang rame-rame muterin roda pesawat, ada yang nglemparin kodok. Kalo ngelihatin mereka, kayaknya bahagia itu sederhana banget. Susahnya adalah, mereka lari ke mana-mana. Ada satu anak, namanya Ata lari ke selokan. Diikuti teman-teman lainnya. Mereka bengong di pinggir selokan sambil memuji itu sungai yang indah. Saya bingung, mau bilang selokan dan sungai itu beda. Tapi setelah mereka lihatin dengan tampang: memang bedanya seperti apa? Akhirnya saya ngalah. Ya udah, anggep aja itu sungai. Habis itu beberapa anak ngelihatin riak-riak di air yang dibuat sama serangga sambil teriak-teriak “Ada ikaaan. Ada Ikannn…” Saya bingung lagi mo ngejelasin kalau itu bukan ikan.

Akhirnya, kami masuk juga ke dalam museum. Supaya nggak ilang, adik-adik tadi dibagi dalam lima kelompok. Masing-masing kelompok jalan bareng-bareng sambil bikin ular-ularan. Supaya nggak bosen, kita nyanyi-nyanyi naik kereta api.
Di dalam museum, anak-anaknya pada heboh tiap kali lihat pesawat-pesawat yang besar. Foto di dinding, miniatur seragam, atau pesawat kecilnya dicuekin. Ruang yang paling menarik buat mereka itu hanggar yang isinya pesawat-pesawat kuno. Pada seneng dan berebut buat naik helikopter, reruntuhan pesawat, sama truk-truk kuno. Sayangnya, hanggar tadi atapnya dari seng. Panasnya ampun deh. Kita yang gede-gede nggak kuat terlalu lama di dalam. Akhirnya, kami ngajakin mereka pindah ke ruang berikutnya.
Sayang, ruangan berikut yang isinya maket-maket nggak terlalu menarik buat para balita ini. Akhirnya kami pergi ke ruang audio visual. Pas mau masuk, kami kalah cepat sama rombongan dari SD. Mereka sudah menduduki semua kursi di ruangan. Kita ngalah deh trus pada duduk di lantai.

ImagePas lampunya dimatiin, anak-anak SD tadi pada jejeritan lebay. Si Bapak yang muter film sampai ngancam filmnya nggak bakal dimulai kalo nggak berhenti teriak. Kami, sempat khawatir kalo adek-adek TPA takut dan nangis, ternyata enggak.
Film dimulai dan penonton mulai tepuk tangan. Ceritanya tentang pesawat-pesawat yang berakrobat di udara dan bikin formasi. Selama lima belas menit film diputar, ruangan berkali-kali penuh suara kagum dan tepuk tangan.

Kami pun keluar dan mulai makan siang. Menunya nasi kuning yang dibuat sama asisten rumah tangganya Mbak Tita. Sehabis makan, bus yang bawa kami pulang belum datang. Anak-anaknya mulai lari ke mana-mana. Berhubung ibu-ibu yang tadi ngawal mereka dah kecapean. Gantian saya, Phie, dan Bayu yang nungguin. Ribut banget oi. Pada rebutan pengen naik jeep dan minta digendong karena nggak bisa manjat. Jadilah kami gantian menggendong krucil-krucil. Awalnya sih nyenengin. Lama-lama capek juga. Baru kerasa pagi setelah bangun tidur besoknya. Lengan saya sakit. Akhirnya, busnya datang juga setelah sejaman ditunggu. Pulang deh.

ImageUntuk teman-teman yang tertarik menemani anak-anak di Tempat Penitipan Anak Beringharjo di hari sabtu, hubungi saya di Lrwahyudyanti[at]yahoo.com? Untuk sementara, baca buku dan menggambar di TPA baru rutin tiap sabtu minggu ketiga. Kadang, ada acara lain di luar itu. Teman-teman juga bisa membantu kami dengan cara mengumpulkan buku anak bekas.

Suatu Pagi di Kota Tua

Waktu turun dari busway, saya dan Fatur langsung melihat ke atas dengan agak heran. Ya, pagi itu langitnya biru. Hal yang jarang kami lihat di Jakarta. Mungkin karena malam sebelumnya hujan turun dengan deras? Jadi, debu dan polusi yang biasanya bikin langit Jakarta selalu berwarna kelabu jatuh ke bumi.

Kami lalu jalan kaki menyusuri paving block ke arah utara. Di kiri dan kanan jalan, berderet tenda-tenda pelukis dan penjual barang-barang kerajinan. Di belakang mereka, menjulang jajaran gedung-gedung bertingkat kuno dengan jendela-jendela dan pintu-pintu besar berterali. Tampaknya jauh lebih tertata daripada terakhir saya lihat tahun 2008 lalu.

Bangunan tadi mengingatkan saya pada beberapa buku yang pernah saya baca. Konon, dulu Batavia merupakan kota dengan gedung-gedung indah sampai dijuluki Ratu Asia oleh orang-orang Eropa. Kota ini dulu dibangun tahun 1619 oleh Jan Pietersz Coen dengan tenaga kerja budak dan tawanan perang. Kabarnya, banyak pekerja yang tewas oleh malaria. Ironisnya, para pekerja ini meninggal tanpa pernah tercatat namanya dalam sejarah. Hanya nama Sang Gubernur Jendral yang tertulis di buku-buku dan dihafal oleh anak-anak sekolah.

Kami cuma lewat di depan Museum Wayang. Seingat saya, bangunan yang dibangun tahun 1912 ini beberapa tahun lalu warnanya oranye. Tujuan kami hari ini hunting foto sambil jalan-jalan dengan rute dari Taman Fatahillah sampai ke Sunda Kelapa.

Waktu sarapan di pinggir jalan, ada serombongan orang melewati kami. Isinya seorang model dengan periasnya diikuti fotografer dan beberapa asisten yang membawakan lampu dan peralatan fotografi. Sepertinya Kota Tua merupakan salah satu obyek latar belakang foto paling populer di Jakarta. Tiap kali ke sana, saya hampir selalu bertemu dengan orang yang sedang melakukan sesi pemotretan.
Kami foto-foto dengan latar Museum Sejarah Jakarta dari Taman Fatahillah. Ironisnya, tempat tadi nggak mirip taman. Sangat gersang dan panas. Kayaknya lebih menyenangkan kalau ditanami pohon-pohon. Jadi teduh buat jalan-jalan. Fatur asyik mengatur tripod, seperti biasa, untuk memoto dirinya sendiri dengan latar musium 🙂

Saya lebih tertarik untuk memoto sepeda-sepeda yang disewakan. Warnanya lucu-lucu, ada pink, hijau, biru, putih, dan ungu. Uniknya lagi, tiap sepeda dilengkapi dengan dua buah topi dengan warna sama seperti sepedanya. Biasanya, satu topi perempuan dengan hiasan pita atau bunga, dan satu topi untuk laki-laki. Sepertinya para pemilik sepeda tahu kalau orang Indonesia nggak suka panas-panas karena takut hitam.

Kami kemudian berjalan kaki menuju pelabuhan Sunda Kelapa. Kami mampir bentar buat moto (kalo Fatur sih foto narsis dengan bantuan tripodnya) di jembatan Kota Intan. Bangunan ini waktu dulu masih berfungsi, daun jembatannya akan naik jika ada perahu-perahu dagang lewat. Kalau malam, kawasan ini kelihatan lebih keren karena sungainya yang keruh tertutup warna malam. Dulu, saya pernah menikmati hal tadi waktu menginep di Hotel Batavia yang letaknya di seberang jembatan. Waktu malam, saya bengong di depan jendela untuk ngeliatin barisan lampu yang mirip kaya berlian. Gedung-gedung di sepanjang Kali Besar juga terlihat lebih anggun saat malam.
Sepertinya seru juga kalau sungainya dibersihkan lalu dipakai untuk wisata air. Katanya, jaman VOC dulu, Kali Besar airnya jernih. Selain kapal-kapal dagang yang sibuk hilir mudik, sungai juga dipakai penduduk setempat untuk mandi.

Bandingkan dengan kondisi Sungai Ciliwung saat ini. Bau comberan yang nggak enak banget! Mana air sungainya berwarna hitam kelam karena terlalu banyak sampah dibuang ke sungai. Kebayang nggak sih, kalau air ini yang jadi sumber air di PDAM Jakarta? Setelah diberi amonium sulfat untuk menjernihkan airnya. Dan dicampur dengan kaporit untuk matiin bakteri.

Serem nggak sih kalau minum air yang diolah dari limbah seperti itu? Tapi, di sisi lain, kalau yang kita minum air kemasan yang diambil dari mata air, itu nggak ramah buat banyak petani. Karena mata airnya dikuasai sama perusahaan air minum, petani-petani ini kesulitan mendapat air untuk sawahnya. Nggak jarang muncul konflik karena rebutan air.

Kami lalu jalan kaki menuju Menara Syahbandar yang dulu dibangun tahun 1640 sebagai menara peninjau. Gunanya untuk mengawasi Pelabuhan Sunda kelapa di sebelah utara dan Kota Batavia di sebelah selatan. Berhubung capek karena jalan kaki di cuaca yang panas sekali, kami numpang ngadem sambil duduk-duduk di kantor Musium Bahari. Di sana, kami ngobrol sama Pak Isa Patiraja yang kerja di museum. Beliau cerita tentang sejarah seputaran kawasan Kali Besar dan daerah Pasar Ikan. Kami bahkan dianterin naik ke atas menara. Padahal, hari Senin seharusnya museum libur. Horee…

Habis itu, kami lanjut jalan kaki ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Berhubung dah jam 11 an. Suasananya nggak terlalu ramai lagi. Hanya ada sedikit orang yang sedang menurunkan muatan dari kapal. Saya nggak betah banget deh lama-lama di tempat ini. Panasnya nggak nguatin juga debu beterbangan di mana-mana. Kayaknya kami kesiangan deh jalan-jalan di tempat ini.