Berkah Sri Getuk untuk Warga Bleberan

Gerbang

Jika ada teman berlibur ke Jogja, saya kerap mengajak mereka ke Air Terjun Sri Gentuk. Bagi saya, tempat tersebut bukan sekadar lokasi wisata. Kawasan Sri Getuk merupakan hasil kerja keras warga yang didukung oleh banyak pihak. Mulai dari desa, pemerintah sampai CSR BNI. Saya senang menceritakan perubahan yang kawasan tersebut alami kepada teman-teman.

Saya pertama kali datang ke Desa Bleberan pada tahun 2006. Saat itu, penduduk setempat tidak menganggap air terjun dan gua di desanya sebagai sesuatu yang menarik. Sesekali, satu dua turis datang. Orang luar enggan singgah karena jalan setapak menuju desa susah dilewati. Jalan tersebut becek tiap kali musim hujan tiba. Selain itu, untuk apa berkunjung ke daerah yang tandus dan kering?

Keadaan mulai berubah sejak warga mengemas desanya menjadi obyek wisata. Ide tersebut muncul dari Tri Harjono yang beberapa waktu lalu menjabat sebagai kepala desa. Sekitar tahun 2007 an, ia mengajak warganya bekerja bakti merapikan kawasan air terjun. Untuk mendapat dukungan penduduk, ia datang ke pertemuan-pertemuan dusun dan menyampaikan mimpinya. Awalnya, masyarakat tidak tertarik. Masyarakat belum melihat keuntungan yang akan mereka dapat. Bagi mereka, air terjun tersebut sudah lama ada dan belum pernah memberikan pemasukan.

Air terjun sri getuk

Dengan bantuan perangkat desa, Pak Tri mulai menata kawasan tersebut menjadi tempat wisata. Masyarakat membentuk paguyuban pengelola wisata. Mereka bergotong royong membuat tangga supaya air terjun mudah dijangkau. Dahulu, untuk mencapai air terjun orang harus berjalan melalui persawahan. Rute tersebut tidak memungkinkan pengunjung melihat perbukitan kars yang menyusun kawasan tersebut. Kontur batuan unik yang ada di kiri dan kanan sungai baru terlihat saat orang menyusuri sungai.

Paguyuban kemudian memiliki ide untuk membuat rakit. Mereka meminjam uang dari tokoh masyarakat sebagai modal. Percobaan membuat perahu tersebut sempat gagal dua kali. Perahu yang didesain warga tidak bisa berjalan sembari membawa beban menyusuri sungai. Sampai Pak Marjuni, salah seorang anggota paguyuban mendapat ide untuk memperbaikinya. Ia mengadopsi rakit yang dipergunakan pengangkut kayu dan pupuk di Sungai Kampar.

sri getuk

Para pengelola Sri Getuk kemudian membuat web untuk mempromosikan tempat wisata tersebut. Mereka juga memasang iklan di beberapa majalah. Mulailah pengunjung berdatangan. Warga, dengan bantuan kabupaten membuka tempat wisata tersebut secara resmi pada tahun 2009. Berbagai kesenian daerah tampil di acara tersebut untuk menarik pengunjung. Mereka juga mendatangkan wartawan untuk meliput lokasi tersebut.

Lama kelamaan, wisatawan mulai banyak berkunjung. Mereka memoto air terjun dan menyebarkan melalui media sosial. Hal tersebut mengundang orang lain untuk datang. Kini, Sri Getuk dikunjungi ratusan orang tiap hari. Jumlah tersebut bisa mencapai ribuan orang tiap akhir pekan. Pada hari biasa pengunjung membayar 7.000 rupiah. Biaya tersebut belum termasuk ongkos parkir.

Kini, obyek wisata tersebut mendatangkan pemasukan bagi desa. Termasuk 80 orang warga yang bekerja di sana. Mereka terdiri dari pengelola wisata, tukang parkir, penarik perahu, penjaga tiket masuk, hingga petugas kebersihan. Sejak Sri Getuk menjadi tujuan wisata, jumlah warga yang merantau untuk bekerja berkurang. Anak-anak muda yang lulus sekolah bisa bekerja di sana. Para pengelola wisata berusaha menata kawasan supaya lebih banyak warga bisa terlibat. Setelah lokasi ini menjadi ramai, warga mulai berjualan makanan dan minuman. Dahulu mereka hanya membuka dagangannya saat akhir pekan saja. Jumlahnya pun hanya satu dua. Supaya terorganisir, paguyuban membuat deretan warung. Bangunannya merupakan bantuan dari BNI.

Saya kagum mendengar bagaimana warga berpikir jauh ke depan. Mereka membatasi orang luar untuk berinvestasi di sana. Beberapa tahun lalu, desa menolak pemodal dari luar yang hendak membeli tanah warga untuk membangun hotel. Pemerintah desa tidak ingin penduduk lokal kalah oleh pemodal dari luar.

Setelah air terjun mulai tertata, lokasi tersebut mengundang berbagai bantuan. Termasuk Corporate Social Responsibility BNI. Selain membangun warung diseputaran lokasi, BNI menambah jumlah perahu dan membuat gapura tempat penjualan tiket. Selain membangun infrastruktur, BNI juga memberikan bantuan berupa serangkaian pelatihan. Mulai dari pelatihan untuk meningkatkan kemampuan pemandu lokal sampai cara mengemas pangan lokal. Dengan demikian bisa menjual wingko, kripik, dan tiwul untuk oleh-oleh.

Libur lebaran kemarin, saya kembali mengunjungi Sri Getuk. Kawasan tersebut penuh dengan pengunjung. Ratusan bus, mobil, dan motor menyemut di tempat parkir. Dalam sehari, pengelola mendapat pemasukan lebih dari dua puluh juta rupiah hanya dari tiket masuk. 40-an pedagang yang berjualan di seputaran obyek wisata juga kecipratan rejeki. Dagangan mereka laris karena tiap hari ada lebih dari 2000 pengunjung. Tentu saja sebagian berbelanja. Pembangunan-pembangunan bantuan dari pihak luar membuat lokasi tadi tetap nyaman meski ada ribuan orang datang.

Suatu Hari di Kota Lama

Sumber: dianloves.me

Sumber: dianloves.me

Jika teman-teman hanya punya waktu terbatas untuk liburan di Semarang, datanglah ke Kota Lama. Selain mudah dijangkau, ia juga punya berbagai titik unik yang bercerita tentang masa lalu Semarang. Saran saya, tempat ini lebih asyik didatangi di pagi atau sore saat matahari tidak bersinar terik. Lebih seru lagi berkeliling dengan jalan kaki atau mengendarai sepeda dan becak. Saat melambat, teman-teman menikmati gedung-gedung tadi sambil membayangkan suasana kota tersebut beberapa ratus tahun lalu.

Kota ini tadinya dikenal dengan nama Kota Benteng Belanda. Banyak bangunannya berdiri pada tahun 1700an. Kota Lama penuh gedung-gedung dengan arsitektur eropa. Bangunannya tinggi-tinggi dan memiliki jendela besar. Kawasan tersebut menjadi pusat perdagangan pada abad 19-20. Di sana ada Stasiun Tawang, kanal air, kantor pos, dan beberapa bangunan tua yang masih berfungsi hingga kini.

semarang 3

Salah satu bangunan yang terawat apik adalah Gereja Blenduk. Gereja tersebut dibangun pertama kali pada tahun 1753. Tidak sulit menemukan gereja ini. Kubah besar dengan warna merah batanya terlihat dari kejauhan. Kalau teman-teman beruntung, bisa mengintip isinya. Ada organ baroque dalam gereja.

Di seputar kota lama terdapat kawasan Pecinan. Dulu, Belanda memindahkan sebagian orang Cina pada tahun 1731 untuk mengawasi supaya mereka tidak memberontak. Karena dahulu dihuni banyak penganut Kong Hu Chu, kawasan ini memiliki sekitar dua puluhan kelenteng. Yang paling besar kelenteng Tay Kak Sie. Kelenteng ini didatangi paling banyak pengunjung karena letaknya strategis dan memiliki 33 dewa. Tay Kak Sie dibangun tahun 1746 untuk memuja Dewi Kwan Im atau Dewi Welas Asih. Selain untuk beribadah, kini banyak orang datang ke kelenteng untuk berwisata. Warna merah menyala yang mendominasi membuat kelenteng dan warna emas di sebagian besar dewa dan aksesorisnya menarik dilihat.

semarang 5

Kalau teman-teman beruntung datang ke tempat ini saat akhir pekan, mampirlah ke pasar semawis. Di sana warung-warung tenda berjejeran. Seru lo jalan kaki menyusuri para pedagang. Sambil melihat dan mencicipi kue-kue dan berbagai masakan peranakan di sana. Saya paling suka beli kue mochi. Lupa merknya, tapi itu mochi paling enak yang pernah saya makan. Saat imlek, pasar semawis lebih ramai. Saya pernah sengaja dari Jogja datang ke sana hanya untuk menyaksikan pertunjukan wayang potehi.

Di kawasan pecinan, bekas-bekas budaya tionghoa banyak terlihat di Gg Cilik. Selain kelenteng, di sana ada pembuat hiasan makam. Mulai pagi hingga sore hari ada beberapa pekerja memahat batu. Di sana juga terdapat pembuat rumah arwah. Itu lo, rumah-rumahan kertas yang sering ada di film-film Cina. Yang dibakar sebagai bakti seorang anak kepada leluhurnya. Konon supaya orang yang meninggal memiliki rumah di sana. Selain rumah, biasanya ada pembakaran uang-uangan dan mobil-mobilan juga. Rumah yang dibuat dengan rangka bambu ini biasanya lengkap dengan boneka pembantu rumah tangga dan peralatan masak mini. Harga per setnya sekitar satu juta.

semarang 2

Di kawasan Pecinan ini masih banyak rumah kuno yang dihuni. Saya suka melihat bangunan yang berlumut. Beberapa memasang hio, cermin, atau lambang ying dan yang di depan rumah. Di antara deretan rumah tadi ada bangunan bertingkat yang disebut Rumah Kopi. Bangunan warna putih yang tembok dan kayu-kayunya masih utuh ini tidak diketahui kapan dibangun. Konon jauh sebelum tahun 1800 an. Rumah ini milik Marga Tan yang merupakan salah satu pembangun Pecinan Semarang. Dulu dibangun oleh Tan Tiong Ie yang juga mendirikan perusahaan kopi Margo Rejo. Perusahaan ini membuat dan memasarkan kopi. Tan Tiong Ie merupakan keturunan Tionghoa pertama di Jawa yang bisa mengekpor kopi ke negara lain. Hingga kini, perusahaan tersebut masih menjual kopi tapi tidak sebanyak dahulu. Kini, mereka juga membuat permen kopi. Rasanya seperti gula-gula jaman dulu. Teman-teman bisa menemukan permen tadi di Toko Oen.

Semarang 4

Rumah Kopi ini masih dihuni cucu Tan Tiong Ie. Di dalamnya masih banyak dan furnitur-furnitur kayu yang umurnya ratusan tahun. Waktu datang ke rumah tadi, saya terpesona dengan Lian (pepatah) yang dipasang di dinding. Kalimat tersebut dipahat di kayu besar. Salah satunya berbunyi kalau diterjemahkan kira-kira begini: sebaik-baiknya anak kaya lebih baik anak pintar. Sebenarnya masih ada banyak sudut unik dari kawasan ini. Cobalah datang dan buktikan sendiri.

Semarang 1

Banner Lomba Utama

Suatu Pagi di Kota Tua

Waktu turun dari busway, saya dan Fatur langsung melihat ke atas dengan agak heran. Ya, pagi itu langitnya biru. Hal yang jarang kami lihat di Jakarta. Mungkin karena malam sebelumnya hujan turun dengan deras? Jadi, debu dan polusi yang biasanya bikin langit Jakarta selalu berwarna kelabu jatuh ke bumi.

Kami lalu jalan kaki menyusuri paving block ke arah utara. Di kiri dan kanan jalan, berderet tenda-tenda pelukis dan penjual barang-barang kerajinan. Di belakang mereka, menjulang jajaran gedung-gedung bertingkat kuno dengan jendela-jendela dan pintu-pintu besar berterali. Tampaknya jauh lebih tertata daripada terakhir saya lihat tahun 2008 lalu.

Bangunan tadi mengingatkan saya pada beberapa buku yang pernah saya baca. Konon, dulu Batavia merupakan kota dengan gedung-gedung indah sampai dijuluki Ratu Asia oleh orang-orang Eropa. Kota ini dulu dibangun tahun 1619 oleh Jan Pietersz Coen dengan tenaga kerja budak dan tawanan perang. Kabarnya, banyak pekerja yang tewas oleh malaria. Ironisnya, para pekerja ini meninggal tanpa pernah tercatat namanya dalam sejarah. Hanya nama Sang Gubernur Jendral yang tertulis di buku-buku dan dihafal oleh anak-anak sekolah.

Kami cuma lewat di depan Museum Wayang. Seingat saya, bangunan yang dibangun tahun 1912 ini beberapa tahun lalu warnanya oranye. Tujuan kami hari ini hunting foto sambil jalan-jalan dengan rute dari Taman Fatahillah sampai ke Sunda Kelapa.

Waktu sarapan di pinggir jalan, ada serombongan orang melewati kami. Isinya seorang model dengan periasnya diikuti fotografer dan beberapa asisten yang membawakan lampu dan peralatan fotografi. Sepertinya Kota Tua merupakan salah satu obyek latar belakang foto paling populer di Jakarta. Tiap kali ke sana, saya hampir selalu bertemu dengan orang yang sedang melakukan sesi pemotretan.
Kami foto-foto dengan latar Museum Sejarah Jakarta dari Taman Fatahillah. Ironisnya, tempat tadi nggak mirip taman. Sangat gersang dan panas. Kayaknya lebih menyenangkan kalau ditanami pohon-pohon. Jadi teduh buat jalan-jalan. Fatur asyik mengatur tripod, seperti biasa, untuk memoto dirinya sendiri dengan latar musium 🙂

Saya lebih tertarik untuk memoto sepeda-sepeda yang disewakan. Warnanya lucu-lucu, ada pink, hijau, biru, putih, dan ungu. Uniknya lagi, tiap sepeda dilengkapi dengan dua buah topi dengan warna sama seperti sepedanya. Biasanya, satu topi perempuan dengan hiasan pita atau bunga, dan satu topi untuk laki-laki. Sepertinya para pemilik sepeda tahu kalau orang Indonesia nggak suka panas-panas karena takut hitam.

Kami kemudian berjalan kaki menuju pelabuhan Sunda Kelapa. Kami mampir bentar buat moto (kalo Fatur sih foto narsis dengan bantuan tripodnya) di jembatan Kota Intan. Bangunan ini waktu dulu masih berfungsi, daun jembatannya akan naik jika ada perahu-perahu dagang lewat. Kalau malam, kawasan ini kelihatan lebih keren karena sungainya yang keruh tertutup warna malam. Dulu, saya pernah menikmati hal tadi waktu menginep di Hotel Batavia yang letaknya di seberang jembatan. Waktu malam, saya bengong di depan jendela untuk ngeliatin barisan lampu yang mirip kaya berlian. Gedung-gedung di sepanjang Kali Besar juga terlihat lebih anggun saat malam.
Sepertinya seru juga kalau sungainya dibersihkan lalu dipakai untuk wisata air. Katanya, jaman VOC dulu, Kali Besar airnya jernih. Selain kapal-kapal dagang yang sibuk hilir mudik, sungai juga dipakai penduduk setempat untuk mandi.

Bandingkan dengan kondisi Sungai Ciliwung saat ini. Bau comberan yang nggak enak banget! Mana air sungainya berwarna hitam kelam karena terlalu banyak sampah dibuang ke sungai. Kebayang nggak sih, kalau air ini yang jadi sumber air di PDAM Jakarta? Setelah diberi amonium sulfat untuk menjernihkan airnya. Dan dicampur dengan kaporit untuk matiin bakteri.

Serem nggak sih kalau minum air yang diolah dari limbah seperti itu? Tapi, di sisi lain, kalau yang kita minum air kemasan yang diambil dari mata air, itu nggak ramah buat banyak petani. Karena mata airnya dikuasai sama perusahaan air minum, petani-petani ini kesulitan mendapat air untuk sawahnya. Nggak jarang muncul konflik karena rebutan air.

Kami lalu jalan kaki menuju Menara Syahbandar yang dulu dibangun tahun 1640 sebagai menara peninjau. Gunanya untuk mengawasi Pelabuhan Sunda kelapa di sebelah utara dan Kota Batavia di sebelah selatan. Berhubung capek karena jalan kaki di cuaca yang panas sekali, kami numpang ngadem sambil duduk-duduk di kantor Musium Bahari. Di sana, kami ngobrol sama Pak Isa Patiraja yang kerja di museum. Beliau cerita tentang sejarah seputaran kawasan Kali Besar dan daerah Pasar Ikan. Kami bahkan dianterin naik ke atas menara. Padahal, hari Senin seharusnya museum libur. Horee…

Habis itu, kami lanjut jalan kaki ke Pelabuhan Sunda Kelapa. Berhubung dah jam 11 an. Suasananya nggak terlalu ramai lagi. Hanya ada sedikit orang yang sedang menurunkan muatan dari kapal. Saya nggak betah banget deh lama-lama di tempat ini. Panasnya nggak nguatin juga debu beterbangan di mana-mana. Kayaknya kami kesiangan deh jalan-jalan di tempat ini.

Yuk, dukung Pulau Komodo ramai-ramai

Minggu ini di facebook dan twitter, saya nemu beberapa ajakan untuk mendukung Pulau Komodo sebagai salah satu New 7 Wonders. Postingan-postingan tadi menyampaikan hal serupa. Katanya, beberapa penyedia layanan seluler di Indonesia yang hanya membebankan biaya Rp. 1 rupiah untuk setiap sms KOMODO ke nomer 9818.

Awalnya, saya sempat mengabaikan ajakan tadi. Masa sih? Mengirim sms ke nomer dengan angka empat digit seperti 9818 biayanya cuma RP. 1 rupiah? Yang saya tahu sih, mengirim sms ke nomer 4 digit tarifnya lebih mahal dari sms biasa. Kadang, sms ke nomer empat digit bikin kita berlangganan sebuah konten dan terus-terusan kehilangan pulsa.

Saya baru percaya, kalau sms dukungan untuk KOMODO ke nomer 9818 memang hanya bertarif Rp 1 rupiah setelah mendengar cerita adik saya. Dia dan teman-temannya mencoba melalui nomer Indosat mereka. Katanya sih, pulsanya nggak kerasa klo berkurang. Ya iya lah! Kalau pun kita ngirim sampai 100 kali, toh cuma kena biaya 100 rupiah! Hallo… itu kan cuma 1/10 ongkos parkir motor di tempat perbelanjaan.
Karena penasaran, saya baca ulang salah satu email tentang ajakan mendukung KOMODO. Tulisan tadi bilang kalau operator-operator sedang beramai-ramai mendukung komodo sebagai bagian dari nasionalisme. Untuk Indosat sendiri, diskon pulsa ini berlaku dari tanggal 15 Oktober hingga 11 November.

Baiklah, tunggu apa lagi? Ayo ambil hp dan ketik KOMODO (Saya juga ngirim sms di tengah-tengah bikin tulisan ini loh) Kirim banyak-banyak ke nomer 9818! Nggak ada ruginya kok. Kalau Pulau Komodo bisa masuk ke dalam New 7 Wonder, itu artinya, ada tambahan promosi buat pariwisata di Indonesia. Dan, semakin populer Pulau Komodo, berarti akan ada semakin banyak turis datang ke sana. Yuk..yuk.. yuk bantu negri ini buat muter perekonomian daerahnya. Moga membaiknya pariwisata di Pulau Komodo merembet ke daerah-daerah lain di Indonesia.

FYI: beberapa waktu lalu saya googling tentang perbandingan pariwisata di Indonesia dengan negara-negara tetangga. Saya lupa datanya dapet dari mana gara-gara catetannya ilang 😛 Intinya begini, tahun 2009 (atau 2010 ya?), jumlah turis ke Malaysia 23 juta orang. Trus pengunjung Thailand 14 juta orang dan Singapura 9 juta orang. Nah, Indonesia sendiri di tahun yang sama Cuma didatangi 7 juta turis. Ironis kan klo ngelihat perbandingan luas negri ini dengan luas negara tetangga tadi? Yang lebih memprihatinkan lagi, Indonesia adalah penyumbang turis terbesar di negara yang saya sebut tadi.

Para Pemuja Matahari

Saat mendengar judulnya, orang sering bertanya: “Ini novel tentang Suku Aztec, Maya, atau Inca ya?” Bukaann… Ini novel tentang remaja yang keliling Jawa sendirian. Kenapa judulnya Para Pemuja Matahari? Baca deh, ada kok di akhir novelnya 😛

Ceritanya, ada seorang mahasiswi berumur 19 tahun namanya Naia. Dia pamit untuk pergi ke tempat sepupunya di Jakarta. Saat seharusnya pulang, Naia pergi untuk mengelilingi Jawa. Dan mulailah dia jalan-jalan sendirian ke tempat-tempat yang dulu cuma pernah ia baca di koran dan majalah atau lihat di TV.

Waktu di Baduy, dia sempat kaget karena masyarakat sana beda banget sama buku-buku yang pernah ia baca. Saat Naia melanjutkan perjalanan ke Gunung Salak, dia bergabung dengan serombongan mahasiswa dan hilang.

Naia sempat hampir pulang, tapi ia merasa perjalanannya belum seberapa dan melanjutkan pergi ke Segara Anakan. Di tempat yang ada di Laguna Nusakambangan ini, ia bertemu dengan seorang nelayan yang masih sangat muda. Nelayan tadi harus putus sekolah untuk mencari nafkah buat keluarganya.

Perjalanannya kemudian berlanjut ke Semarang. Naia kemudian menyebrang ke Karimun Jawa dan bersenang-senang dengan seorang turis dari Inggris. Di penginapan, ia bertemu dengan serombongan turis lokal dan bersama-sama melanjutkan perjalanan ke Kawah Ijen.

Nah, itu tadi sedikit gambaran ceritanya. Kalau ingin tahu seperti apa cerita lengkapnya juga ilustrasi laiinya, baca saja di novelnya. Ayo cari di rak novel di toko buku terdekat. Atau, bisa dipesan lewat Lrwahyudyanti@yahoo.com atau 08170420500. Harganya didiskon dari Rp. 39.500 jadi Rp.30.000 (belum termasuk ongkos kirim).

“Dengan tutur kata yang sederhana, pengalaman perjalanan penulis dengan catatan sejarah dan kebudayaan setempat mampu membuat pembaca terhanyut..”Kioen Moe, General Manager Program and Development Metro TV

“Membaca novel ini membuat saya iri! Iri pada Naia yang udah keliling Jawa dan menikmati budaya plus pemandangan yang eksotis. Kapan ya bisa jalan-jalan kayak dia?” (Ken Terate, penulis teenlit).

Susur Pantai Seruni

Gunungkidul punya banyak pantai yang masih alami. Salah satunya Pantai Seruni. Beberapa waktu lalu, saya sampai ke tempat ini karena “kecelakaan”. Waktu itu, saya mendapat ajakan kemping di pantai dari teman-teman Komunitas Canting. Berhubung lama tidak ke pantai, saya langsung mengiyakan tawaran tadi tanpa bertanya di mana lokasinya.

Jumat pukul 3 sore, kami berdelapan sampai di Pantai Sundak. Ternyata, di sini kami hanya akan menitipkan kendaraan kemudian berjalan kaki menyusur pantai selama dua jam ke Pantai Seruni. Saya cuma bengong. Awalnya saya berpikir kami akan kemping santai tanpa capai di pinggir pantai. Bayangan saya, kami hanya akan tidur-tidur ayam sambil menunggu matahari terbenam dan waktu makan. Mulailah kami berjalan menyusuri tepian pantai. Sebentar-sebentarkami harus berhenti karena ombak sore itu cukup tinggi. Saya agak kesulitan berjalan karena sandal yang saya pakai adalah sandal yang lebih cocok untuk dipakai jalan-jalan di kota! Berhubung sandal centil tadi terlalu licin, akhirnya saya memilih untuk bertelanjang kaki. Saat berjalan di batu atau pasir, hal tadi tidak menjadi masalah. Tapi tiap kali saya harus berjalan di atas karang tajam, kaki saya terasa sakit.

Sebenarnya, pemandangan di sebelah kiri saya cantik. Kami berkali-kali melalui pantai kecil berpasir putih dan sepi yang dikelilingi karang-karang tinggi menjulang. Cuma, saya tidak terlalu memperhatikan hal tadi. Selain capai, saya terlalu sibuk berpikir bahwa saya baru saja sembuh. Dan dokter menyuruh saya banyak beristirahat sampai akhir bulan.  Berhubung saya berjalan terlalu lambat, di tengah perjalanan, Azis berbaik hati meminjamkan sandalnya dan membawakan tas saya. Tapi tetep saja saya ditemani Yula, tertinggal jauh dibanding teman-teman yang lain.

Dua jam kemudian, akhirnya kami sampai juga. Beberapa teman langsung berteriak-teriak kegirangan. Pantai Seruni memiliki dua jenis pasir. Bagian atasnya tertutup oleh pasir putih berbutir besar. Di bagian bawah, pasirnya berwarna hitam kelam. Di beberapa bagian, pasir-pasir hitam ini terlihat di permukaan. Warnanya berkilauan cantik tiap kali terkena sinar bulan atau matahari. Pantai ini jarang didatangi orang karena akses ke sana sulit. Ia dikelilingi karang dan bukit dan jauh dari permukiman penduduk. Selama kami berada di sana, hanya ada pencari kerang atau ikan yang lewat. Jumlahnya pun bisa dihitung dengan jari sebelah.

Salah satu alasan teman-teman memilih kemping di Pantai Seruni karena di sini ada air bersih. Di ujung pantai ada karang tinggi dengan peralon putih panjang. Peralon tadi bocor di beberapa bagian dan membuat banyak tetesan air. Beberapa cukup besar dan bisa dipakai untuk mengambil persediaan air bersih, menggosok gigi, dan mandi. Hal menyenangkan lain dari pantai ini adalah: di malam hari ada banyak kunang-kunang di sini.

Kami lalu mendirikan tenda di dekat gubuk pencari ikan. Saat dibuka, kami gembira karena mendapat tenda pinjaman yang masih baru. Tapi ternyata… tenda tadi agak ribet untuk dipasang. Ada terlalu banyak tali dan kait. Bayangkan, butuh waktu sekitar satu jam ditambah kehilangan 4 buah patok untuk bisa membuat tenda tadi berdiri. Catatan penting! Lain kali kalau meminjam tenda sekalian bawa pemiliknya supaya tidak pusing memasangnya.

Malamnya, Ika mendapat tugas memasak. Dia sempat ragu, karena sepertinya trangia yang kami bawa terlalu kecil untuk memasak nasi sesuai dengan ukuran perut kami berdelapan. Kami kemudian makan malam sambil membuat api unggun. Api yang kami buat lebih banyak matinya dan lebih banyak asap daripada apinya! Satu box kartu yang dibawa Aziz untuk main poker terpaksa kami korbankan untuk menyalakan api. Setelah makan, kami menyanyi dengan diiringi gitar Paman Dori. Entah kenapa, tiba-tiba kami melupakan banyak lagu. Kami lebih banyak berteriak-teriak pada bagian reff dan diam di bagian lainnya.

Jam 6 pagi, Yula, Ika, Izzah, dan Rina bermain air di pojokan pantai. Hendra memilih untuk jongkok di atas karang sambil memandangi laut. Sepertinya ia sedang mencari ide untuk membuat video yang bisa mengalahkan popularitas Briptu Norman.

Liburan di pantai ternyata membuat perut cepat lapar. Sekitar jam tujuh, kami masak mie dan makan roti. Setelah mengisi perut, semua teman bermain air. Berhubung niat saya ke pantai hanya ingin bermalas-malasan. Saya memilih tidur-tiduran di dagau milik pencari kerang. Tempatnya menyenangkan: sejuk dan suara ombak masih terdengar dari sini.

Teman-teman yang capai kemudian ikut-ikutan tidur siang sambil menunggu air surut supaya bisa menyusuri pantai. Ternyata air tidak surut sampai siang. Seorang pencari udang datang dan bercerita kalau saat ini ombak sedang tinggi-tingginya. Ia menyarankan supaya kami mengambil jalan darat, kemudian naik ojek ke Pantai Sundak karena air tidak akan surut sampai besok.

Beberapa teman tidak yakin dengan kata “dekat” versi bapak tersebut. Mereka juga takut tersasar karena belum pernah lewat jalan tadi. Akhirnya kami tetap pulang lewat pantai. Setelah berkemas, kami berangkat sekitar pukul setengah empat. Ombak sore itu lebih tinggi daripada kemarin saat kami berangkat. Kami lebih sering berhenti sambil menunggu ombak lewat. Baju saya basah kuyup terkena ombak. Bahkan, saya hampir terseret ombak. Berhubung saya benar-benar capai, akhirnya saya memutuskan untuk naik ojek waktu sampai di pantai terakhir. Saya sampai duluan di Pantai Sundak dan memesan minum juga menyempatkan mandi sembari menunggu yang lain.

Kemping oii…

Awalnya, kami bertiga membayangkan akan kemping di pantai berpasir putih yang sepi pengunjung. Sepertinya menyenangkan, seharian tidur-tiduran sambil membaca buku di pinggir pantai. Kalau cuaca cerah, mungkin kami bisa melihat matahari terbit atau tenggelam yang cantik. Setelah bertanya-tanya pada beberapa teman, kami memilih Pantai Wediombo di Gunungkidul.

Pantai Wediombo di pagi hari

Kami berangkat dari Kota Solo sekitar jam 12 siang. Karena berpikir akan menghabiskan banyak waktu kalau menggunakan kereta, kami memilih naik bus. Entah kenapa, bus yang kami naiki sebentar-sebentar berhenti. Angkutan tadi juga berputar-putar di jalan tikus hingga kami baru sampai Jogja sekitar jam 3 sore. Setelah mampir di supermarket untuk belanja bahan makanan, kami naik bus dari Jalan Wonosari.

Sepertinya, kernet bus berpikir kami turis dari jauh saat melihat tenda dan ransel-ransel kami. Ia meminta masing-masing dari kami membayar sepuluh ribu rupiah. Kernet tadi sempat marah saat saya dan teman saya protes karena penumpang lain tidak membayar segitu.

Bus sampai di Terminal Wonosari sekitar pukul lima lebih. Sudah tidak ada lagi bus lain yang menuju Jepitu. Begitu turun dari bus, beberapa sopir angkot sewaan dan tukang ojek mengerumuni kami. Sopir-sopir tersebut memaksa mengantar kami dengan ongkos dua ratus ribu sampai pantai. Ada satu yang gayanya mirip preman mengutit kami sambil menurunkan harga sewa. Nggak ramah banget pokoknya.

Kami hampir memutuskan untuk mencari penginapan dan melanjutkan perjalanan dengan kendaraan umum besok pagi. Untung saja ada teman yang ibunya tinggal tak jauh dari sana menawarkan sopir untuk mengantar. Saat tahu kami ada yang mengantar, sopir angkot yang ngotot mengantar kami tadi berteriak kesal. Saat menunggu diantar, beberapa tukang ojek bertanya darimana asal kami. Mereka tidak percaya saat saya berkata saya orang Jogja. Setelah saya menggunakan Bahasa Kromo Alus, seorang tukang ojek ngotot berkata bahwa dua orang teman saya pasti orang Vietnam atau Filipina.

Ternyata, Pantai Wediombo tidak sesepi yang kami bayangkankan. Ada banyak rombongan kemping di sana. Kami lupa kalau tiap malam tahun baru, gunung dan pantai pasti penuh dengan rombongan kemping. Pantai juga ramai dengan warung penjual makanan. Ya ampun, tahu begitu kami tidak perlu membawa air minum berat-berat dari kota. Kami memilih untuk menggelar tenda di sebuah warung yang tidak dipakai berjualan untuk menghindari air pasang.

Sebelum makan malam, kami berjalan-jalan di pantai sambil menyalakan kembang api. Saat kembali ke tenda untuk tidur, datang serombongan orang lagi. Mereka membuat api unggun sambil menyanyi di dekat tenda kami. Kami tidak terlalu memedulikan mereka karena ngantuk.

Pagi harinya, pantai ramai oleh rombongan mahasiswa. Batal deh mandi pagi di laut. Kami kemudian memilih untuk sarapan. Tiba-tiba, pemilik warung datang. Kami terburu-buru makan lalu cepat-cepat membereskan tenda dan peralatan masak.

Kami memasang tenda dan menggelar matras di bawah pohon mahoni besar. Mulai pukul sepuluh, ada banyak rombongan dan keluarga datang. Kami bertiga terlihat seperti orang aneh yang kemping ditengah-tengah sekitar 300an orang. Rombongan lain sudah memberesi tendanya dan pulang.

Setelah jam 12 siang, air mulai pasang. Lagi-lagi kami memindahkan tenda. Sore harinya, pasang semakin tinggi dan kami memindahkan tenda lagi.

Pantai mulai sepi setelah pukul lima. Rombongan kami bertambah menjadi sembilan orang saat Jhon dan kawan-kawannya bergabung. Kami beramai-ramai menggelar matras di pinggir pantai sambil membuat api unggun.

Pagi harinya, pantai terlihat lebih menyenangkan karena hanya ada beberapa orang di sana. Senangnya bisa menyusuri pantai yang bersih dari ujung ke ujung tanpa memakai alas kaki. Kami bersembilan kemudian ramai-ramai sarapan dengan menu mie dan kepiting buruan tadi malam.

Setelah kenyang, kami bermain ombak. Seru, karena ombak di pantai ini kencang sekali. Beberapa orang bahkan mencoba surfing menggunakan matras. Permainan berganti menjadi lomba menangkap trangia saat peralatan masak yang hendak dicuci Manying terbawa ombak. Puas bermain air, kami bermain pasir.

Makan rame-rame. Ada yang pakai sumpit, sendok pinjaman, botol minum, dan ranting pohon.

Sekitar pukul sepuluh, pantai mulai ramai. Ada banyak rombongan bus dari luar kota datang dan kami memutuskan untuk pulang.