Mengatur Uang untuk Masa Depan

Nenek dan cucunya, MalukuSejak kuliah, saya tidak tertarik memilih pekerjaan dengan alasan ada gaji bulanan dan pensiun. Bagi saya, pekerjaan itu seharusnya tempat untuk belajar dan berkenalan dengan banyak orang. Pekerjaan yang baik itu memberi manfaat untuk orang lain dan bumi yang saya tinggali. Saya bukan tipe yang mau menjual waktu hanya untuk membayar tagihan. Beda dengan orangtua dan kerabat saya. Yang selalu memaksa saya menjadi PNS karena pekerjaan tersebut “aman”.

Menurut saya, pensiun bisa dicari dengan cara lain. Saya tahu bahwa saya tidak mungkin bekerja selamanya. Kelak, ada masa dimana saya bisa menghabiskan masa tua tanpa bekerja. Dengan cukup uang untuk membayar tagihan dan jalan-jalan. Dahulu, saya menyasati hal tersebut dengan menyisihkan sepertiga pendapatan untuk ditabung. Hingga lama-lama saya sadar, uang yang saya tabungkan lima tahun lalu, nilainya tidak sebesar dulu. Katakanlah, waktu itu dengan uang satu juta rupiah, saya bisa mencukupi kebutuhan hidup sehari-hari. Saya masih bisa belanja baju, sesekali pergi ke bioskop, dan makan malam di restoran. Sekarang, dengan uang yang sama, saya harus mengurangi beberapa kesenangan. Bagaimana lima tahun nanti? Tabungan saya sekarang bisakah dipakai untuk membayar biaya hidup dengan layak saat saya tua nanti?

Tanjung Aan Lombok

Saya baru sadar kalau tabungan per tahun memberi bunga di bawah 4 %. Sedangkan angka inflasi yang saya lihat di http://www.bi.go.id seringkali diatas 5% Itu artinya, uang yang saya sisihkan sejak lima tahun lalu, jauh berkurang nilainya saat saya memutuskan untuk pensiun 30 tahun lagi. Saya tidak mau saat menjadi nenek nanti merepotkan anak dan cucu saya. Saya juga tidak mau nanti terpaksa harus bekerja karena tidak menyiapkan dari sekarang.

Saya kemudian memisahkan uang saya. Yang ditabung itu untuk keperluan sehari-hari. Untuk nanti jangka menengah yang akan saya pakai kurang dari 5 tahun atau saat keperluan mendadak, saya simpan dalam bentuk deposito yang tidak kena pinalti saat dicairkan. Tapi, saya belum punya bayangan cara menyimpan uang dalam jangka pajang.

Saya bertanya ke beberapa teman cara apa yang mereka lakukan untuk menjamin masa tuanya. Banyak yang belum memikirkan hal tersebut. Beberapa santai karena mereka PNS atau bekerja untuk perusahaan yang memberikan pensiun. Saat kemudian mencari info mengenai asuransi melalui google, saya menemukan web Allianz. Saya memilih membaca info asuransi dari perusahaan tadi karena mereka merupakan salah satu perusahaan asuransi dengan kinerja positif. Dengan dukungan lebih dari 1,200 karyawan dan melayani lebih dari 4 juta tertanggung di Indonesia, Allianz layak dimasukkan ke daftar pertimbangan jika nanti saya memutuskan berasuransi.

Membaca produk-produknya, membuat saya berpikir tentang hidup yang tidak bisa diduga. Bagaimana nanti kalau saya punya anak dan meninggal sebelum ia dewasa? Siapa yang akan menanggung biaya hidupnya? Saya jadi teringat seorang teman. Beberapa tahun lalu, suaminya meninggal tiba-tiba karena serangan jantung. Ia sempat shock. Sebelum hilang sedihnya atas kematian suaminya, ia harus membayar cicilan rumah. Padahal, teman saya sudah bertahun-tahun tidak bekerja. Bagaimana kalau hal tersebut terjadi pada saya?

Saya juga semakin berpikir mengenai pentingnya asuransi yang bisa menanggung biaya saat berobat ke rumah sakit. Semua orang pasti berharap selalu sehat. Tapi kadang, ada kejadian yang tidak diharapkan. Seperti ipar sepupu saya. Beberapa bulan lalu, ia jatuh dari motor. Padahal, ia hanya pergi ke warung untuk membelikan susu keponakannya. Ia harus menjalani operasi karena tangan kanannya retak. Keluarganya harus menguras tabungan untuk biaya rumah sakit yang mencapai lebih dari 20 juta rupiah. Angka yang cukup besar. Andai saja ia bisa mengklaimkan biaya tersebut ke perusahaan asuransi. Di sisi lain, perusahaan asuransi juga mendapat keuntungan jika memiliki banyak nasabah. Mereka bisa memutarkan uang tersebut untuk mendapat laba.

Sepertinya, saya harus datang ke kantor perusahaan asuransi terdekat untuk mendapat info lebih detail tentang asuransi apa saja yang saya butuhkan. Lebih cepat lebih baik, karena saya tidak tahu apa yang menimpa diri saya nanti. Lebih baik berjaga-jaga sebelum hal buruk terjadi.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s