Suatu Hari di Museum UGM

Yang merusak keadaan Indonesia adalah manusia-manusia ber-ego kera: banyak bicara, pandai menganjurkan, tapi maunya mengambil terus. Serakah. Dengan orang-orang semacam itu, cita-cita masyarakat adil makmur, masyarakat sosial Indonesia, tidak mungkin akan dapat dicapai.

Orang harus mengerjakan tugasnya sebaik mungkin, tetapi janganlah melekatkan diri pada buah hasil karya-karyanya itu. Karena hidup ini, sebetulnya adalah jalan kembali menuju kepada Yang Maha Besar.

Saya terdiam waktu membaca kalimat Prof. Dr. Sardjito tadi. Kutipan itu sekarang terpasang di salah satu ruangan dalam Museum UGM. Kamar tersebut juga berisi meja dan radio tua yang dahulu mengisi ruang kerja dokter yang menjadi rektor pertama Universitas Gadjah Mada.

Saya beruntung berkeliling Museum dipandu oleh Widodo Usman, teman yang saya kenal di pembekalan Duta Museum DIY. Ia seperti ensiklopedi berjalan mengenai orang-orang yang pernah membesarkan UGM. Dari cerita Pak Wid, saya baru tahu kalau Prof. Sardjito hingga akhir hayatnya tidak memiliki rumah pribadi. Sarjana Indonesia yang meraih gelar doktor di Amerika tersebut memilih untuk menyumbangkan uangnya bagi dunia pendidikan.

Kutipan Sejarah
Pak Wid mengantar kami berkeliling bangunan yang beralamat di Bulaksumur blok D6 dan D7 tersebut. Museum UGM menceritakan perjalanan sejarah universitas terbesar di Indonesia. Di rumah pertama ada banner bertuliskan tanggal-tanggal penting bagi UGM. Di sini juga terdapat dokumentasi mengenai makna filosofis dari lambang dan bangunan yang ada di lingkungan universitas yang berdiri sejak 19 Desember 59.  Selain itu, rumah ini juga berisi peninggalan sejumlah tokoh nasional. Beberapa ruangan museum didedikasikan untuk Prof Natonagoro, Prof. Dr. Herman Johanes, Sri Sultan HB IX, dan beberapa nama lain yang pernah berjasa bagi UGM.
Bangunan kedua berisi sejumlah penemuan atau sumbangan UGM bagi Indonesia. Salah satunya dokumentasi mengenai Fakultas Kehutanan UGM yang menghutankan bukit gersang Wanagama di Gunungkidul. Tempat ini juga menyimpan benda-beda seperti Penciptaan alat seperti roket, varietas padi yang bisa ditanam di tempat kurang air, berbagai alat ukur, hingga cara pembuatan sutra.

Pencipta roket pertama Indonesia
Kami melanjutkan perjalanan ke rumah kedua. Bangunan ini pernah disinggahi tokoh-tokoh terkenal. Salah satunya Presiden Amerika, Barack Obama. Paman tiri pria keturunan Kenya tersebut seorang dosen di UGM. Sewaktu liburan panjang, Barack kecil beserta keluarganya beberapa kali menghabiskan waktu di Yogyakarta. Selain kisah Barack, dinding rumah tersebut bertuliskan tertimoni mengenai ibunya, Stanley Ann Dunham. Sepertinya, orang-orang mengenal Ann sebagai perempuan cerdas yang baik hati.

Saat membaca tulisan tadi, saya langsung berkomentar ke beberapa teman pria. “Besok kalau memilih istri, carilah perempuan cerdas. Karena 70% kepandaian seorang anakmu menurun dari ibunya.” Ya, saya percaya dia seorang perempuan hebat karena bisa mendidik seorang anak dari keluarga broken home bisa menjadi seorang presiden.

Sebenarnya, masih banyak cerita mengenai benda-benda yang pernah dihasilkan oleh akademisi UGM. Sayang, waktu kami terbatas. Sepertinya masih banyak cerita tentang UGM yang belum kami dengar.

2 thoughts on “Suatu Hari di Museum UGM

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s